Tuesday, June 18, 2013

Hasil Blog Walking

Blogwalking itu manfaatnya banyaaaaaaaaaak banget! Salah satunya adalah menyadarkan saya untuk lebih care dengan sekitar. Adalah sebuah jitakan super sakiiit ketika dari nge-blokwalking ke blognya si Cumi Lebay saya mendapati sebuah artikel tentang Ayam Rarang. R-A-R-A-N-G, sekali lagi R-A-R-A-N-G ! Untuk maklum pemirsah, RARANG adalah tempat tinggal saya *huhuhuhu...
Buat info ya, si CumiLebay merupakan blog yang terpilih sebagai blog Pendatang Terbaik dalam ajang pemilihan Bloscar Travel 2013 oleh Skyscanner. Jadi ini merupakan penghargaan Blog Travel dimana Skyscanner memberikan apresiasi untuk para blogger travel terbaik yang telah
memberikan informasi dan inspirasi dengan berbagi pengalaman travel mereka *nyesek!

Ini penampakan artikel di blog si Cumi *masih nangis

trauma liat ini
Dalam Artikelnya tentang Warung Rarang, si Cumi menjelaskan rute dan lokasi warung-warung yang menjual ayam Rarang atau kami biasanya menyebut masakan ini Pelalah Manuk (bahasa sasak -red). Itu merupakan masakan yang bahannya ayam kampung bersimbah sambal merah pedas yang menggenang, dan tentu mengundang selera.

si Cumi menulis rute seperti ini :

JL. Rarang. Lokasi nya di sebelah kiri jalan sebelum Pom Bensin (sebelah kanan) dan didepan Klinik Dokter Yuliana.

Berapa kalipun saya baca, rute ini adalah lokasi yang berada dekat rumah saya... Pom Bensin? saya biasa beli bensin di sana, Dokter Yuliana? saya nganter tetangga yang sakit ke sanaaaaa *huhuhuhu
Ternyata saya luput menyadari bahwa topic blog saya harusnya lebih membumi, lebih dekat, lebih mengeksplor sekitar, lebih peduli, lebih care, lebih ngelihat!!!!! *membenturkan diri ke tembok
Tunggu aja, saya akan buat review dan liputan tentang ayam Rarang asli. Tunggu! Tunggu! *sambil ngikik ngikutin gaya Mak Lampir

Btw buat Cumi Lebay (walow nggak saling kenal) thanks.. uda nyadarin saya betapa 'sesat' nya saya selama ini! 

Note
Buat kalian yang nyasar ke postingan ini, liat-liat sekitar deh, siapa tahu rumah kalian sudah ditulis lebih dulu oleh orang yang lebih peduli *ihiks... masih nangis.

16 comments:

  1. Hai hai .... jadi terharu nich, gara2 gw sampai ada penyesalan begitu hehehe. Ayo di tulis yg semenarik mungkin ttg daerah nya, btw apalagi yg khas di sana ??? biar nanti saat kunjungan berikut nya bisa aku mampir :)

    btw makasih banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh cuminya dateng :)yup.. gw mesti belajar lebih care ama daerah sekitar, yang khas ya.. sebenarnya kalo untuk jajanan ada beberapa jajanan Lombok yang hampir punah dan dibuat hanya di beberapa daerah, salah satunya Buras *hasil nanya emak gw.
      Kalo ke Rarang lagi mampir aja, sebenernya ada lokasi Ayam Rarang yang katanya lebih dulu ada dibanding yang deket dokter Yuliana. Itu di sekitar pasar Rarang depan Masjid :)

      Delete
    2. Yuk di tulis Buras ama ayam rarang yg depan mesjis. Ntar kalo gw ke daerah sana pasti aku mampir kalo nikmat hehehe.

      Delete
  2. Emang sering terjadi hal seperti itu ya mbak. Yang dekat justru tidak menyadari sekitarnya, baru syok saat membaca cerita teman yang mengulasnya. Aaah, jadi tolah toleh niih wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya baru kaget ternyata 'daerah' saya oke juga *hihihi makasi uda berkunjung ya mba niken :)

      Delete
  3. nah lhoo....
    ayam rarang tetangganya sendiri belum didatangi bagaimana mau ke jauh ya..
    #mikir2dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Lu... say uda diksusi ama inaq.. dia bersedia meajdi perantara saya untuk bertemu dengan papuq generasi pertama pembuat resep ayam rarang *yesss! cling! tapi sekarang saya jadi ngidam kamera juga *gara-gara diakw seee!

      Delete
    2. Hai Lu... yune uda gabung di dunia blog.. folbek yeah :) *lu tahu siapa gw kan hahahahaha

      Delete
  4. paforit gue juga tuh si ayam rarang, asli racikan inaq delah... pueddesssnya puooollll.... *Jadi ngiler gue* =====>>> pulang kerja langusng kesana... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya inaq Delah emang yang asli buat... belum ketemu beliau neh, mau wawancara *ciye bahasanya. Paling kalo ketemu dia cuma bakalan ketawa-ketawa sambil bilang "epe jaq kenen pede kanak? aroh araq-araq doang! hahaha

      Delete
  5. Iya ya, harus lebih banyak menulis tentang tempat wisata kuliner terdekat kita :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba :) Blog walking nyadarin saya tentang itu, hiks :) Makanya sekarang lebih rajin jeje di dumay :)

      Delete
  6. Bagi yang tidak tahu mau posting apa, cara seperti ini sangat efektif plus membangun keragaman di daerah sendiri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya, mestinya juga gitu.. jadi yang deket di mata dulu :)

      Delete

Mendongenglah...