Wednesday, December 28, 2011

Sepasang Mata untuk Cemburu


Cemburu… 
Membicarakan sebuah rasa  yang bisa membuat lupa, Meletup, memanas  dan bisa berujung amarah tanpa mata. Ia bisa hadir sebagai sebuah tanda kecintaan, namun tak jarang muncul juga sebagai cicilan untuk menimbun rasa iri. Jenisnya beragam, alasan lahirnya juga bisa berbeda, begitupun cara menyikapinya  pada masing-masing hati  yang  ia kunjungi. 
Namun saya rasa.. cinta, entah itu yang kanak-kanak atau dewasa akan belajar membijakkan cemburu pada tiap waktu yang beranjak.. agar ia tetap manis dan tetap bermata…  karena ia bisa jadi membuat sadar…
bahwa cinta tak pernah pergi dari hatimu…

Black Room,  di penghujung Desember 2011
Sekedar melemaskan jemari, membenahi hati dan seperti biasa…
meminta kata menerjemahkan beberapa rasa…

Dedicated : mereka yang merasai letup-letup cemburu.

Monday, December 12, 2011

The Duo (si tukang ijin Pipis dan Si pemalu)

\\(0.0)//    Hoaaa. lama gak pulang ne... blog ane uda ada sarang burung waletnya. :p
mau cerita dong, mau cerita dong...
aih, cerita ini  tentang anak kelas 3 SD yang duduk sebangku. Kita cek  profil pemerannya dulu:

1. SAMAT
 Si lesung pipit yg suka ijin pipis. adda aja alasannya buat keluar kelas. pake wajah melas lagi, untung punya lesung pipit jadi keinget afgan makanya tak kasi ijin. kalo gak, dia banjiri kelas tebar pipis kayak air mancur juga ane kagak peduli. Sebenarnya bisa dibilang dia punya potensi buat jadi bintang kelas, (mau jadi planet kelas atau matahari juga bisaaaaaaaaa, terserah!) hanya dia spertinya perlu dikasi perhatian ekstra.  hobinya berkelahi! salah temennya juga se yang suka ngolok. dia ngebales olok-olokan dengan cara praktis dan instan. bogem sekali juga uda bikin temennya jadi artis sinetron *nangis!

2. PIAN
Si tukang senyum gak jelas. kalau dia mau fokus dan gak males, dia adalah bulan di kelas. *sebenarnya semua anak juga gitu cuma biar dia shinee dikit la. bisa dikatakan pemalu, tapi juga gak. baiklah... akhirnya kita tahu sifatnya, KADANG_KADANG PEMALU.

Mereka berdua adalah teman sebangku *ngulang penjelasan di atas_red. Dalam seminggu paling tidak Pian akan menangis 4 kali. Alasannya.. dia dijadiin samsak buat latihan tinju... sama siapa??? ya teman sebangkunya- si lesung pipit jago tinju-. sempat ane mau pindahin tempat duduk, tapi mereka malah buat adegan sinetron saling peluk gak mau dipisah. APPA! telah tumbuh cinta diantara mereka? *plak geleng kuat2.
ane sempat heran, kalo memang mereka sering bertengkar ya uda pisah aja... tapi pas mau dipisah eh malah makin erat. padahal ane sudah siapin surat cerai *ngomong apa se????

Ane jadi mikir... di kehidupan kita juga mungkin kayak gitu ya... kadang kita tambah deket dengan seseorang justru karena sering bertengkar... mungkin saat itu sangat ingin dia pergi dari kehidupan kita, atau kita aja yg pergi (terserah!) but... pas hari perpisahan tiba dan detik-detik itu mendekat malah jadi gak pengen pisah... lebih ekstrim lagi setelah jauh malah kangen...
The duo kelas 3 SD ini ngajarin ane secara gak langsung... atau lebih tepatnya NGINGETIN... kalo pertengkaran yang ada mungkin bukan semata-mata berarti ketidakcocokan tapi adalah langkah mencari kesamaan dan kedekatan.. jadi gak harus saling bunuh pake pisau dan BOM. ataupun say good bye dengan tergesa.  Kalo endingnya tetep beda, ya uda...  balik ke pelajaran PKn... dengan materi TOLERANSI, SALING MENGHORMATI dan BHINNEKA THUNGGAL IKA, kepaduan dalam keragaman... aih... yiiihaaa!

Friday, December 2, 2011

Bertemu Helvy Tiana Rosa

Cerpen "Darah Hitam' dalam buku Bukavu memikat saya... ini bukan pertama kalinya tulisan-tulisan Helvy Tiana Rosa membuat saya "jatuh" dan terpikat..
akhirnya bisa juga bertemu dengannya, hohohoho.... seperti biasa, selain memerangkap kata pada kesempatan ini saya pun memerangkap waktu.. meminjam kilatan cahaya dari sebuah kamera HP butut yang menemani saya bertahun-tahun...



berikut petikan cerpen "Darah Hitam" HTR...
"Ia akan pergi ke sebuah jalan baru. Jalan yang pernah dibentangkan lelaki itu dalam ketakpeduliannya...Jalan paling cinta, yang tak pernah membedakan bau darah seseorang.... "

Mataram, 16 November 2011