Monday, February 2, 2015

I am not a girl... I am a mother now

"Bayi anda sungsang, kemungkinan besar harus operasi karena kelahiran pertama dengan anak sungsang agak beresiko, ini juga sudah masuk sembilan bulan kemungkinannya kecil posisi bayi bisa berubah lagi"

Itu kata dokter saat USG ketiga kalinya. Bukan masalah takut untuk operasi, hal yang membuat saya kecewa adalah karena sejak awal saya ingin merasakan melahirkan secara normal. Sayapun mulai menghubungi teman saya yang bidan, karena teman jadi saya bebas tanya tanya. Sarannya sama dengan dokter :NUNGGING. walaupun kemungkinanya kecil untuk bisa merubah posisi bayi saya yang sungsang, saya tetap melakukannya.

Setiap hari saya meluangkan waktu untuk nungging, katanya grafitasi akan mendorong  bayi sehingga bisa muter. Capek, pastinya...  karena saya melakukannya selama 1 jam... tapi istirahat setelah 30 menit kemudian lanjut lagi selang 5 menit hehehe... mungkin ada yang berpendapat itu agak lebay tapi saya rasa jika ingin berhasil sudah sewajarnya jika usaha kita melebihi garis standar. Suami menyarankan saya tawakkal saja... katanya:


Jika Allah lebih ridho dedek lahirnya lewat operasi itu pasti yang terbaik buat kita.

Akhirnya sayapun pasrah saja tapi tetap juga berusaha agar si baby muter. Dan ketika USG lagi seminggu kemudian bayi sudah tidak sungsang lagi. Syukur? pastinya.. HArapn saya untuk bisa melahirkan secara normal pun makin besar. Tapi beberapa hari berikutnya saya rada stress karena sesuatu dan lain hal... tumben-tumbennya tekanan darah naik menjadi 130 bisanya 110. nggak naik-naik banget se tapi saya memang merasa stress dan banyak pikiran. Tidak tahu apakah karena ada masalah atau memang sudah jalannya, kehamilan saya bermasalah.

Ketuban pecah tapi berwarna hijau lumut, tidak putih seperti pada umumnya. Kata dokter itu keracunan, bayinya stress di dalam jadi BB di dalam, jantungnya juga  uda megap-megap, sementara bukaan baru 2. Akhirnya masuklah saya ke ruang operasi dan tepat pukul 2 siang si dedek lahir. Saya cuma bisa mendengar tangisnya dan cuma bisa liat dia soale kan body saya masih setengah mati karena bius, menggigil pula karena efek biusnya.

Masalah kedua datang, saya ternyata kena cacar. Alhasil gak bisa pegang si dedek, gak bisa nyusuin langsung juga. alternatifnya pake pompa tapi air susunya kayak gerimis, diperaspun dapat dikiiiit. Pakelah susu formula, sebenernya saya nggak mau dedek sampe minum susu formula maunya kan ASI ekslusif tapi yaaa....... si dedek ngenyot susu formula juga jadinya. Cacar saya berlangsung dua minggu, dan selama iu juga si dedek terus minum susu formula. Masalah lain muncl juga jadinya, si dedek sembelit tiep BAB nangisnya kesakitan.. saya yang cuma bisa liat tanpa bisa megang atau ngegending juga jadinya ikut nangis. Saya benar-benar labil saat itu, alhasil si papap jadi sasaran. Alhamdulillah beliau sabar nenangin dan mendengar si ibu baru ini yang ngomel-ngomel nggak jelas.

setelah dua minggu terisolasi di kamar dan cacar saya hilang sayapun menggendong dedek, gembira luar biasa, akhirnya bisa nyusuin dia, tapi sehari kemudian kekhawatiran saya muncul karena melihat bintil kecil di muka my baby. Saya amat kenal bintil kecil berwarna kemerahan itu. Sayapun langsung mengajak suami untuk dokter karena menurut saya kemungkinan besar dedek juga kena cacar.

Alhasil selama dua minggu si dedek mesti sabar dengan si cacar yang muncul di tubuhnya. Dia juga mesti minum obat dan rutin dipakein salep. Selama sakit saya kembali labil dan malah jadi sering ngomel-ngomelin si papap tapi beliu alhamdulillah ngerti keadaan saya jadi beliau tetap sabar mendengar walaupun materi omelannya aneh-aneh.

Setelah dedek sembuh dan saya kembali tenang. Banyak hal yang saya renungkan. Tentang ternyata saya tidak sesabar yang saya kira, tentang ternyata saya harus banyak lagi belajar untuk mengendalikan hati dan pikiran sehingga si papap nggak lagi jadi "samsak" ketika esmosi saya udah di ujung lidah.

Banyak maaf yang saya ucapkan padanya... juga janji yang masih terpatah-patah untuk saya tunaikan... tapi dengan semua ini Allah menunjukkan pada saya dan menjawab tanya saya dengan sempurna tentang mengapa Allah memilih si papap untuk saya.... 

1 comment:

  1. Ya Allah..perjuangan banget win....hebat..hebat...saluutttttt....:)

    ReplyDelete

Mendongenglah...